Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Telkomsel Oper 4.000 Menara ke Mitratel, Penguatan Aset Jelang IPO?

Setelah menerima 4.000 menara dari Telkomsel, Mitratel kini memiliki lebih dari 28.000 menara telekomunikasi, terbanyak di Indonesia.
Leo Dwi Jatmiko & Pandu Gumilar
Leo Dwi Jatmiko & Pandu Gumilar - Bisnis.com 03 September 2021  |  08:05 WIB
Telkomsel Oper 4.000 Menara ke Mitratel, Penguatan Aset Jelang IPO?
(Ki-ka) Direktur Utama Telkom Group Ririek Adriansyah, Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko, Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo, Direktur Utama Telkomsel Setyanto Hantoro dan Komisaris Utama Telkom Group Rhenald Kasali di acara penandatanganan Perjanjian Jual Beli Bersyarat antara Telkomsel dengan Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) untuk pengalihan kepemilikan sebanyak 6.050 menara telekomunikasi di Jakarta, Selasa (20/10) - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Entitas usaha PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM), PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) menambah portofolio 4.000 unit menara telekomunikasi dari PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel).

Penambahan aset Mitratel menjadi sinyal kuat bagi perusahaan, yang digadang-gadang akan melakukan penawaran umum saham perdana (IPO) di Bursa Efek Indonesia.

Kesepakatan Mitratel dan Telkomsel ditandai dengan penandatanganan Perjanjian Jual Beli (Sale and Purchase Agreement/SPA), melengkapi aksi korporasi yang dilakukan kedua perusahaan untuk 6.050 unit menara telekomunikasi pada 2020.

Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko mengatakan perseroan berupaya menggali potensi-potensi baru dalam rangka memperkuat fundamental perusahaan. Aksi korporasi ini bertujuan untuk memperkuat posisi Mitratel sebagai konsolidator bisnis menara telekomunikasi di pasar.

“Terlebih masuknya era 5G di Indonesia yang berpeluang besar bagi bisnis menara telekomunikasi,” kata Ardi dalam siaran pers, Kamis (2/9/2021).

Dengan adanya pengalihan ini Mitratel telah memiliki lebih dari 28.000 menara telekomunikasi yang tersebar di seluruh Indonesia baik urban, suburban maupun daerah rural.

Mitratel juga terbuka untuk melakukan transaksi jual beli dengan pihak manapun sepanjang menguntungkan bagi kedua belah pihak dan memberikan value creation bagi pemangku kepentingan.

Melalui kesepakatan ini juga diharapkan dapat meneruskan momentum bagi kedua perusahaan dalam kelanjutan komitmen memperkuat pengelolaan aset dan lini bisnis yang dapat lebih mendorong pertumbuhan kinerja organisasi yang lebih ideal, produktif, efektif, dan efisien.

Direktur Utama Telkomsel Hendri Mulya Syam mengatakan kelanjutan aksi korporasi dengan melakukan pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi kepada Mitratel, makin menunjukan keseriusan Telkomsel untuk lebih fokus dalam memperkuat eksistensi dalam menggelar layanan digital.

“Dengan begitu, Telkomsel akan makin memiliki lebih banyak sumber daya perusahaan yang dapat diarahkan untuk menguatkan ekosistem gaya hidup digital masyarakat,” kata Hendri.

Hendri berharap kelanjutan aksi korporasi dalam pengalihan menara telekomunikasi ini juga dapat memberikan nilai tambah dalam upaya perusahaan dalam memaksimalkan aset infrastruktur yang dimiliki.

Sementara itu, PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) menyiratkan anak usahanya di bidang menara, yakni Mitratel, segera melakukan aksi korporasi.

Manajemen Telkom Indonesia menyatakan saat ini Mitratel sebagai anak usaha telah memiliki lebih dari 23.000 menara atau tumbuh 45 persen year-on-year (yoy). Selain itu, perseroan memiliki tenancy ratio 1,57 kali dari yang sebelumnya 1,54 kali pada Juni 2020.

Manajemen mengatakan Mitratel melakukan berbagai langkah sebagai pemain tower terbesar di Indonesia. Hal itu guna mendukung beragam kebutuhan bagi TelkomGroup tapi juga tenant lainnya.

“Sehingga Mitratel bersiap untuk mengoptimalkan value creation selanjutnya melalui aksi korporasi yang lebih besar lagi,” tulis manajemen dalam keterangan resmi Selasa (31/8/2021).

Analis Henan Putirai Sekuritas Steven Gunawan mengatakan pada Agustus 2021, TLKM telah mentransfer 798 unit menara ke Mitratel. Menurutnya, Mitratel kini memiliki jumlah menara yang lebih besar dibandingkan dengan kompetitor lainnya.

“TOWR memiliki 21.424 menara sedangkan TBIG 16.265 menara. Pendapatan Mitratel tahun lalu Rp13,5 triliun setara dengan jumlah pendapatan TOWR dan TBIG yang dikombinasikan,” katanya dalam riset.

Menurutnya, Mitratel berkontribusi atas 10 persen pendapatan TLKM. Adapun IPO rencananya akan dimulai pada akhir kuartal III/2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo telkomsel telkom mitratel
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top