Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Cenderung Menguat, Terpantik Rencana Stimulus Biden

Pada penutupan perdagangan Rabu (31/3/2021), Dow Jones koreksi 0,26 persen menjadi 32.981,55, S&P 500 naik 0,36 persen menuju 3.972,89, dan NASDAQ melonjak 1,54 persen ke level 13.246,87.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 01 April 2021  |  05:14 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat cenderung mengalami penguatan di tengah rencana Presiden Joe Biden mengeluarkan stimulus lanjutan.

Pada penutupan perdagangan Rabu (31/3/2021), Dow Jones koreksi 0,26 persen menjadi 32.981,55, S&P 500 naik 0,36 persen menuju 3.972,89, dan NASDAQ melonjak 1,54 persen ke level 13.246,87.

Mengutip laporan Reliance Sekuritas, saham teknologi memimpin saham AS lebih tinggi, mendapatkan kembali dukungan pada hari terakhir kuartal I/2021, di mana mereka mengikuti sektor pasar utama lainnya, dengan Presiden Joe Biden bersiap untuk mengungkap rencana stimulus berikutnya.

Saham Apple Inc., Microsoft Corp dan Tesla Inc. mendorong Nasdaq 100 naik 1,5 persen, sementara Dow Jones Industrial berakhir lebih rendah dengan investor lebih menyukai saham-saham pertumbuhan daripada saham berbasis nilai (value shares) lagi.

Tolok ukur S&P 500 menetapkan level tertinggi harian, mundur dari rekor level penutupan di saat-saat terakhir perdagangan. Minyak turun setelah rapat panel OPEC + berakhir tanpa rekomendasi kebijakan minyak.

Dolar melemah, namun masih mencatatkan kuartal terbaiknya dalam satu tahun. Indeks Komoditas Bloomberg dan mata uang negara berkembang naik.

Presiden Joe Biden mempresentasikan rencana infrastruktur AS senilai US$2,25 triliun pada hari Rabu, menyiapkan panggung untuk pertarungan berlarut-larut mengenai program ekonomi besar keduanya setelah paket bantuan pandemi sebelumnya melalui Kongres yang relatif lancar.

“Rencana Pekerjaan Amerika,” demikian presiden menyebutnya, menjabarkan program delapan tahun yang mencakup US$620 miliar untuk transportasi dan US$650 miliar untuk inisiatif seperti air bersih dan broadband berkecepatan tinggi.

Rencana Biden juga akan mengalokasikan US$580 miliar untuk manufaktur Amerika, yang akan mencakup US$180 miliar untuk program penelitian dan pengembangan non-pertahanan terbesar yang pernah tercatat, dan US$400 miliar untuk perawatan orang tua dan penyandang cacat.

Minyak turun paling tajam dalam kira-kira seminggu setelah Prancis mengumumkan akan memulai penguncian selama sebulan, sementara OPEC + menyuarakan keprihatinannya tentang kekuatan permintaan minyak menjelang keputusan yang diharapkan minggu ini tentang produksi.

Kontrak WTI di New York turun 2,3 persen pada hari Rabu ke level terendah dalam hampir seminggu, dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan pandemi lebih berbahaya.

Gambaran permintaan jangka pendek yang memburuk di Eropa mengimbangi penarikan pasokan minyak yang mengejutkan di AS dan sinyal bullish lainnya yang mengarah ke peningkatan permintaan karena lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top