Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kalah Pamor dari Obligasi AS, Harga Emas Terperosok

Harga emas Comex turun 0,36 persen ke leval US$1.844,2 per ounce pada Selasa (2/1/2021). Investor masih memburu obligasi AS yang tengah mengalami kenaikan imbal hasil.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Januari 2021  |  08:43 WIB
Tumpukan emas batangan. - Bloomberg
Tumpukan emas batangan. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas terperosok pada akhir perdagangan Selasa (12/1/2021) setelah investor masih memburu obligasi Amerika Serikat (AS) yang memberikan imbal hasil lebih tinggi. Namun, harga emas tertahan berkat ekspektasi inflasi yang dipicu peningkatan stimulus di AS.

Harga emas berjangka Comex turun 0,36 persen ke leval US$1.844,2 per ounce pada Selasa (2/1/2021). Sehari sebelumnya, emas sempat menguat 0,84 persen ke posisi US$1.850,80 dolar AS.

"Kesediaan investor untuk membeli [surat] utang AS meningkatkan kepercayaan pada aset-aset AS sehingga saham-saham menguat dan dolar tergelincir, keduanya keduanya membantu emas sedikit menguat," kata Tai Wong, kepala perdagangan derivatif logam dasar dan mulia di BMO seperti dikutip dari Antara,Rabu (13/1/2021).

Indeks dolar tergelincir 0,3 persen terhadap para pesaingnya, sementara imbal hasil obligasi AS 10-tahun turun ke terendah sesi 1,146 persen setelah lelang 10 tahun yang kuat.

“Akan ada paket stimulus besar yang akan mendukung pasar emas, tidak hanya dapat merangsang permintaan tetapi juga mendorong ide-ide dari beberapa masalah inflasi harga,” kata analis senior Kitco Metals, Jim Wyckoff.

Presiden terpilih AS Joe Biden mengatakan orang Amerika membutuhkan lebih banyak bantuan ekonomi akibat pandemi Covid-19 dan bahwa dia akan menyampaikan rencana yang menelan biaya 'triliunan' dolar.

Emas secara umum dipercaya sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi dan penurunan nilai mata uang yang dapat dihasilkan dari stimulus yang meluas. Namun, imbal hasil obligasi yang lebih tinggi  menantang pamor tersebut itu baru-baru ini karena meningkatkan peluang kerugian memegang emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini Harga Emas Antam

Sumber : Antara

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top