Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tahniah! Harga CPO Tembus 4.000 Ringgit per Ton, Tertinggi Sejak 2008

Harga CPO melonjak seiring dengan proyeksi penurunan produksi di Malaysia akibat faktor cuaca.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 06 Januari 2021  |  17:23 WIB
Pekerja memindahkan tandan buah segar sawit. - Sanjit Das/Bloomberg
Pekerja memindahkan tandan buah segar sawit. - Sanjit Das/Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak sawit mentah atau crude palm oil (CPO)  memperpanjang tren kenaikan hingga berhasil menyentuh level tertinggi  lebih dari 10 tahun terakhir.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Rabu (6/1/2021) hingga pukul 16.53 WIB harga CPO berjangka untuk kontrak teraktif di Bursa Malaysia berada di posisi 4.040 ringgit per ton, naik 1,87 persen atau 74 poin.  Level tersebut merupakan level tertinggi CPO sejak 2008. 

Sepanjang tahun berjalan 2020, harga CPO telah terapresiasi 3,83 persen. Adapun, penguatan itu masih mengikuti tren pergerakan yang terjadi sepanjang tahun lalu. Pada 2020, harga CPO menguat hingga 27,95 persen.

Kepala Strategi Perdagangan dan Lindung Nilai Kaleesuwari Intercontinental Gnanasekar Thiagarajan mengatakan bahwa penguatan harga minyak sawit itu berhasil didorong oleh kenaikan harga rekan minyak nabati lainnya, minyak kedelai, dan minyak bumi.

Dia menilai penguatan harga kedua jenis minyak itu telah meningkatkan daya tarik minyak sawit di tengah gangguan pasokan yang terjadi di Malaysia, produsen CPO terbesar kedua di dunia.

“Stok yang rendah, banjir di Malaysia, harga kedelai yang kuat, dan bahkan harga minyak mentah yang lebih kuat mendukung sentimen untuk kelapa sawit saat ini,” ujar Thiagarajan seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (6/1/2021).

Untuk diketahui, komoditas kedelai dan turunannya terpantau melonjak ke level terkuat sejak 2014 di bursa Chicago akibat bencana kekeringan yang semakin memburuk di Amerika Selatan.Cuaca kering itu telah memanggang ladang agrikultur Argentina dan beberapa bagian Brasil sehingga memberikan sinyal akan adanya gangguan produksi kedelai.

Sekadar informasi, Brasil adalah penanam biji minyak kedelai terbesar di dunia dan Argentina berada di posisi ketiga. Selain itu, pasokan minyak bunga matahari yang menipis di pasar global juga telah menjadi katalis positif bagi harga CPO.

Di sisi lain, berdasarkan jajak pendapat Bloomberg, persediaan CPO Malaysia pada Desember 2020 diperkirakan terkontraksi hingga 24 persen dibandingkan dengan bulan sebelumnya, menjadi hanya sebesar 1,18 juta ton. Angka produksi itu merupakan posisi terendah sejak 2007.

Di tengah prospek pemulihan permintaan seiring dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang semakin baik, gangguan pasokan akan menjadi katalis positif kuat untuk harga CPO bergerak naik. Apalagi, terjadi di produsen CPO terbesar kedua di dunia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

komoditas cpo malaysia harga cpo
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top