Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Abaikan Permintaan Stimulus Trump, Bursa AS Ditutup Menguat

Pada penutupan perdagangan Rabu (23/12/2020), Dow Jones naik 0,38 persen menjadi 30.129,83, S&P 500 Index naik 0,07 persen ke 3.590,01, dan Nasdaq Composite koreksi 0,29 persen ke level 12.771,11.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 24 Desember 2020  |  05:10 WIB
Donald Trump dan Melania Trump
Donald Trump dan Melania Trump

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat cenderung ditutup menguat seiring dengan ekspektasi pasar terhadap prospek stimulus untuk memacu ekonomi.

Pada penutupan perdagangan Rabu (23/12/2020), Dow Jones naik 0,38 persen menjadi 30.129,83, S&P 500 Index naik 0,07 persen ke 3.590,01, dan Nasdaq Composite koreksi 0,29 persen ke level 12.771,11.

Mengutip Bloomberg, saham AS naik untuk pertama kalinya dalam empat hari bahkan saat ketidakpastian seputar permintaan Presiden Donald Trump untuk perubahan undang-undang bantuan pandemi.

S&P 500 berhasil menyelesaikan sedikit lebih tinggi meskipun sesi terlambat merosot di tengah kebingungan berita utama tentang status paket bantuan. Indeks Nasdaq Composite dan Russell 2000 mencetak rekor tertinggi dalam satu hari.

Presiden AS Donald Trump menuntut agar anggota parlemen meningkatkan pemeriksaan stimulus yang diberikan kepada sebagian besar orang Amerika menjadi US$2.000 dari US$600 pada minggu yang sama ketika Kongres meloloskan paket bipartisan senilai US$900 miliar.

“Pada umumnya pasar tampaknya terus berfokus pada kasus kenaikan yang lebih positif di sekitar setiap peristiwa makro,” kata Chris Larkin, direktur pelaksana produk perdagangan dan investasi E * Trade Financial.

"Pasar memilih untuk mengabaikan kemungkinan tagihan stimulus gagal, dan malah melihatnya sebagai katalis untuk uang tunai stimulus yang lebih besar di kantong konsumen."

Dolar tetap lebih rendah setelah klaim pengangguran awal lebih baik dari yang diharapkan. Penghasilan pribadi untuk November turun 1,1%. Imbal hasil obligasi naik.

Saham Eropa naik karena hubungan perdagangan dan transportasi antara Inggris dan tetangganya dibuka kembali dan negosiator Brexit melakukan sentuhan akhir pada kesepakatan, kata para pejabat, yang berbicara dengan syarat anonim.

Perusahaan perjalanan dan pembuat mobil memimpin kenaikan, dengan Daimler AG naik karena laporan produsen mobil Jerman sedang mempertimbangkan penawaran umum perdana unit truknya. Pound menguat saat garis besar kesepakatan perdagangan pasca-Brexit tercapai.

Investor sedang menunggu komentar presiden untuk janji bantuan pandemi yang akan datang cepat atau lambat. Ketua DPR Nancy Pelosi memanfaatkan seruan Trump untuk pemeriksaan individu yang lebih besar dan mengatakan DPR akan mencoba untuk meloloskan langkah tambahan ini selama sesi pro forma pada hari Kamis.

"Secara historis, seperti yang saya yakini, dia bernegosiasi seperti yang selalu dilakukannya," kata Todd Morgan, Ketua dan anggota pendiri Penasihat Investasi Bel Air. “Anda harus melihat melampaui beberapa minggu ke depan dengan presiden ini karena saya pikir hal-hal baik akan datang lurus ke depan.”

Di tempat lain, minyak mentah membalikkan penurunan sebelumnya. Emas menghentikan penurunan tiga hari.

Berikut adalah pergerakan utama di pasar:

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 melonjak 1,1% menjadi 395,49.
MSCI All-Country World Index naik 0,4% menjadi 636,07.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,4% menjadi 1.127,31, penurunan terbesar dalam lebih dari seminggu.
Euro naik 0,2% menjadi $ 1,2191.
Pound Inggris melonjak 1% menjadi $ 1,3498, lompatan terbesar dalam hampir tujuh minggu.
Yen Jepang menguat 0,1% menjadi 103,53 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun meningkat tiga basis poin menjadi 0,94%, peningkatan terbesar dalam hampir tiga minggu.
Imbal hasil 10-tahun Jerman naik lima basis poin menjadi -0,55%, mencapai tertinggi dalam tiga minggu dengan kenaikan pertama dalam seminggu dan lonjakan terbesar dalam lebih dari enam minggu.
Imbal hasil 10-tahun Inggris melonjak 10 basis poin menjadi 0,286%, lonjakan terbesar dalam sekitar sembilan bulan.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 2,2% menjadi $ 48,04 per barel, kenaikan terbesar dalam hampir dua minggu.
Emas menguat 0,6% menjadi $ 1,872.33 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global Donald Trump

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top