Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Kebakaran, Saham BUMN dan Grup Salim Diobral Asing

Investor asing mengobral saham-saham dalam negeri dengan net sell atau jual bersih, mulai dari saham BUMN hingga saha emiten milik konglomerat Grup salim.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 22 Desember 2020  |  15:15 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (8/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok 2,31 persen pada perdagangan hari ini, Selasa (22/12/2020 seiring dengan keputusan pelaku pasar menunggu hasil reshuffle kabinet. Saham-saham Grup Salim berguguran.

Berdasarkan data Bloomberg, IHSGmelemah 2,31 persen ke level 6.023,289 pada Selasa (22/12/2020).  Tercatat, sebanyak 116 saham menguat, 401 terkoreksi, dan 192 stagnan.

Investor asing mengobral saham-saham dalam negeri dengan net sell atau jual bersih mencapai Rp426,02 miliar. PT Bank Mandiri Tbk. (BMRI) menjadi incaran utama aksi  jual asing dengan net sell hingga Rp146,6 miliar.

PT Indofood CBP sukses Makmur Tbk. (ICBP) mengekor dengan net sell Rp61,8 miliar. Investor asing juga  menjual saham PT Indofood Sukses Makmur Tbk. (INDF) dengan net sellRp55,4 miliar.

Adapun, kinerja IHSG ditekan oleh PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) yang terkoreksi 4,55 persen, diikuti  PT Bank Mandiri Tbk. (BMRI) yang turun 4,48 persen, dan PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) yang melemah 1,54 persen.

Analis Binaartha Sekuritas Muhammad  Nafan Aji Gusta Utama mengatakan bahwa pergerakan IHSG kali ini dibebankan oleh sikap pasar yang cenderung bersikap hati-hati menanti keputusan reshuffle kabinet menteri.

Untuk diketahui, Presiden Joko  Widodo (Jokowi) dikabarkan akan mengumumkan calon menteri barunya, Selasa (22/12/2020). Rencana ini sekaligus mengakhiri spekulasi soal kepastian waktu pengumuman reshuffle kabinet yang berhembus kencang belakangan ini.

Isu perombakan kabinet kian menguat  seiring dengan adanya dua pos kosong menteri di Kabinet Jokowi-Ma'ruf yaitu Menteri Sosial dan Menteri Kelautan dan Perikanan (KKP).

IHSG ditekan pasar yang wait  and see reshuffle kabinet,” ujar Nafan kepada Bisnis, Selasa (22/12/2020).

Namun tidak hanya itu, Nafan  juga menjelaskan bahwa IHSG saat ini dikelilingi sejumlah sentimen negatif lainnya seperti adanya mutasi Covid-19 di Inggris, adanya penerapan lockdown dari negara-negara  perekonomian maju, adanya penerapan PSBB terukur, dan masih lajunya kenaikan kasus  Covid-19 di Indonesia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG BUMN grup salim
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top