Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

‘Tarian’ Jasamarga Bali Selamatkan Bisnis Tol

Jasamarga Bali memasang target 3 tahun sebelum melakukan langkah lanjutan berupa aksi korporasi.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 08 Desember 2020  |  12:45 WIB
Jalan tol Bali Mandara - Antara / Fikri Yusuf
Jalan tol Bali Mandara - Antara / Fikri Yusuf

Bisnis.com, DENPASAR - PT Jasamarga Bali Tol (JBT) melakukan ‘tarian’ bisnis untuk membuat terobosan menyiasati rendahnya perjalanan ke destinasi wisata unggulan di Bali.

I Ketut Adiputra Karang, Direktur Utama Jasamarga Bali Tol (JBT) menyebutkan pihaknya meluncurkan sejumlah terobosan bisnis untuk bertahan menghadapi penurunan pendapatan utama akibat sepinya volume kendaraan yang memakai fasilitas jalan tol.

Jasamarga Bali mengoperasikan jalan tol yang menghubungkan Kota Denpasar, Pelabuhan Benoa, Bandara Internasional Ngurah Rai, dan Nusa Dua.

Pada saat puncak pandemi atau April-Juni 2020 kendaraan yang melintas di tol ini susut hingga 80 persen. Sedangkan mulai Agustus 2020 seiring pembukaan aktivitas ekonomi, jumlah penglaju baru bertambah 10 persen atau hanya 10.000 – 11.000 kendaraan per hari.

Ketut mengatakan upaya meningkatkan pendapatan di luar bisnis utama seperti menjajaki pontensi usaha green energy dengan pengembangan panel surya di Jalan Tol Bali Mandara.

Perusahaan juga memacu pendapatan iklan yang nantinya akan menambah pendapatan jalan tol

"JBT akan bertahan dalam kondisi pandemi saat ini dengan tetap melakukan efisiensi anggaran secara ketat, namun apabila kondisi ini tindak kunjung membaik dalam waktu 3 tahun, maka JBT akan melakukan corporate action seperti melakukan pinjaman kepada pemegang saham," ," katanya kepada Bisnis, Selasa (8/12/2020).

JBT juga mengaku saat ini tengah melakukan beberapa kebijakan seperti penataan organisasi, melakukan efisiensi, dan berkoordinasi dengan stakeholder terkait dengan keringanan selama masa pandemi Covid-19. Penataan organisasi seperti melakukan penugasan karyawan ke unit Jasa Marga Group lain yang membutuhkan.

"Efisiensi yang kami lakukan dengan melakukan penundaan program kerja yang tidak berhubungan dengan aspek kenyamanan, keamanan dan keselamatan pengguna jalan seperti beautifikasi dan perjalanan dinas," sebutnya.

Seperti  diketahui akibat pandemi Covid-19, pariwisata Bali mengalami penurunan kunjungan dari sisi wisatawan mancanegara maupun domestik. Kondisi ini ikut mempengaruhi volume kendaraan yang menggunakan fasilitas tol Bali.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG rekomendasi saham jsmr jasamarga
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top