Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saran Yusuf Mansur Manjur, Saham PPRO Melesat 8 Persen

Saham PT PP Properti Tbk. atau PPRO melonjak persen ke level pada perdagangan hari ini, Rabu (2/12/2020). Saham PPRO menjadi rekomendasi Ustaz Yusuf Mansur karena harganya receh alias masih ratusan perak. Namun, Yusuf Mansur mengingatkan, tujuan pembelian saham bukan semaca memburu cuan, tapi ikut memiliki perusahaan.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 02 Desember 2020  |  15:05 WIB
Pekerja beraktifitas di dekat logo PT PP Properti Tbk. di Depok, Jawa Barat, Sabtu (9/5/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Pekerja beraktifitas di dekat logo PT PP Properti Tbk. di Depok, Jawa Barat, Sabtu (9/5/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Saham PT PP Properti Tbk. melesat setelah naik 8 persen pada perdagangan hari ini, Rabu (2/12/2020). Saham berkode PPRO itu melonjak setelah ada rekomendasi dari Ustaz Yusuf Mansur menjelang sesi kedua perdagangan.

Berdasarkan data Bloomberg, saham PPRO ditutup di level 108 atau menguat 8 poin . Saham PPRO dibuka di level 105 dan bergerak di rentang 95-111 sepanjang perdagangan. Total perdagangan saham PPRO mencapai 2,37 miliar lembar dengan nilai transaksi Rp250 miliar. 

Kinerja saham yang ciamik ini membuat laju saham PPRO seolah tak terbendung dalam sebulan terakhir. Saham PPRO sudah melesat 118 persen sebulan.

Sebelumnya, saham PPRO lama bertengger di level gocap. Dalam catatan Bisnis, saham PPRO pertama kali anjlok ke level 50 atau level gocap pada 27 Februari 2020 dan aejak saat itu berkutat di level 50. Saham PPRO mulai 'siuman' sejak 16 November 2020 saat naik 6 persen ke level 53.

Kenaikan saham PPRO bersamaan dengan seruan dari Ustaz Yusuf Mansur untuk mengoleksi saham badan usaha milik negara (BUMN) maupun anak usahanya.

Dalam unggahan di media sosial Instagram,Yusuf Mansur menyebut sejumlah saham BUMN dihargai murah alias receh sehingga publik punya kesempatan memiliki saham tersebut, walau hanya 1 lot alias seratus lembar.

"PPRO receh tapi asik juga kayaknya. WIKA juga dihajar aja. Coba konsen dulu. Tar kita canda-canda di saham lain," tukas Yusuf Mansur.

Dalam unggahan yang lain, Yusuf Mansur menekankan investasi bukan sekadar memburu cuan. Investasi saham berarti juga memiliki perusahaan.Untuk itu, visi dalam mengoleksi saham adalah tujuan jangka panjang.

"Kalo maennya jangka panjang, lebih top lagi... Jangan maen sepukul dua pukul... Prinsip Mansurmology juga clear and clean... Allah bersama orang2 yang sabar... Innallaah ma'ashshooobiriin. Lah, kalau investasi saham, udah dengan Yang Maha Mengendalikan Saham? Apa ga kece itu? Maha Kece iya," tulis ustaz yang juga pemilik Paytren tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

yusuf mansur pt pp properti
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top