Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pasar Sambut Pesta Pilpres AS, Wall Street Menguat

Pada pembukaan perdagangan Senin (2/11/2020) pukul 21.37 WIB, Dow Jones naik 1,12 persen menjadi 26.798,8, sedangkan Nasdaq composite meningkat 0,92 persen menuju 11.011,81.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 02 November 2020  |  21:50 WIB
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Wall Street kembali mencetak rekor tertinggi setelah reli saham-saham teknologi, Selasa (1/9/2020). - Bloomberg
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Wall Street kembali mencetak rekor tertinggi setelah reli saham-saham teknologi, Selasa (1/9/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat dibuka meriah seiring dengan aksi beli investor jelang gelaran Pilpres AS pada Selasa (3/11/2020).

Pada pembukaan perdagangan Senin (2/11/2020) pukul 21.37 WIB, Dow Jones naik 1,12 persen menjadi 26.798,8, sedangkan Nasdaq composite meningkat 0,92 persen menuju 11.011,81.

Mengutip Bloomberg, pasar ekuitas pada awal perdagangan Senin menanjak karena investor bersiap untuk minggu penting yang mencakup pemilihan AS dan pertemuan Federal Reserve.

Bursa AS naik setelah aksi jual tajam minggu lalu. Tolok ukur ekuitas di seluruh Eropa dan Asia juga lebih tinggi, dan investor merasa nyaman dengan data yang menunjukkan kekuatan dalam ekspansi ekonomi China.

"Saya pikir pasar memasuki minggu ini sedikit oversold menyusul aksi jual 5,6% minggu lalu," kata Sam Stovall, Kepala Strategi Investasi di CFRA Research.

“Volatilitas meningkat, karena hasil pemilu kemungkinan tidak akan ditentukan dalam beberapa hari ke depan. Kalender ekonomi minggu ini terus mendukung, menunjukkan kekuatan tambahan."

Saham Dunkin 'Brands Group Inc. menguat setelah setuju untuk diakuisisi oleh Inspire Brands Inc. yang didukung ekuitas swasta dalam kesepakatan senilai US$11,3 miliar, salah satu transaksi terbesar yang pernah ada di industri restoran. Saham ritel bahan makanan online Ocado Group Plc melonjak sebanyak 11% untuk memimpin kenaikan di Indeks Stoxx 600 Eropa.

Namun, di pasar komoditas, harga minyak menyentuh level terendah dalam lima bulan setelah Libya mempercepat produksi dan Inggris bergabung dengan negara-negara Eropa lainnya dalam memperketat pembatasan perjalanan.

Rusia, yang bergantung pada minyak mentah sebagai ekspor utama, mata uangnya rubel melemah ke level terendah sejak Maret terhadap dolar.

Acara utama minggu ini adalah pemilihan AS hari Selasa, dengan calon dari Partai Demokrat Joe Biden memimpin dibandingkan Presiden Donald Trump dalam jajak pendapat. Perkembangan virus juga menjadi isu utama, dengan kasus harian terus melonjak di banyak bagian dunia.

China terus menunjukkan titik terang dalam ekonomi global. Indeks manajer pembelian manufaktur Caixin China Oktober naik menjadi 53,6, bulan keenam dari ekspansi dan tertinggi sejak 2011, menurut data Senin.

“Apa pun cara Anda melihatnya, minggu mendatang ini akan menjadi sangat besar bagi AS dan pasar global,” kata Simon Ballard, kepala ekonom di First Abu Dhabi Bank PJSC.

"Kami melihat potensi peningkatan tajam dalam volatilitas di sekitar peristiwa ini - dan semuanya dalam konteks situasi Covid-19 yang masih memburuk di sebagian besar AS, Eropa, dan tempat lain."

Di pasar lain, emas naik sementara hasil pada obligasi 10-tahun menurun. Sebelumnya pada hari Senin, perhitungan benchmark ekuitas termasuk Stoxx Europe 600 Index ditunda oleh kesalahan teknis yang berlangsung sekitar satu jam. Baik pasar tunai maupun perdagangan derivatif ekuitas tidak terpengaruh oleh kesalahan ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as bursa global Pilpres AS 2020
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top