Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Asia Kebakaran, Indeks Kospi Anjlok 2,59 Persen

Sluruh indeks di wilayah Asia mengalami penurunan dengan koreksi terbesar dialami oleh Kospi Korea Selatan sebesar 2,59 persen di posisi 2.272,22.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 24 September 2020  |  14:12 WIB
Bursa Saham Korea Selatan. -  Seong Joon Cho / Bloomberg
Bursa Saham Korea Selatan. - Seong Joon Cho / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Peringatan dari bank sentral Amerika Serikat terkait kebutuhan stimulus fiskal untuk mendorong pemulihan ekonomi membuat bursa Asia ditutup terkoreksi pada perdagangan Kamis (24/9/2020).

Dilansir dari Bloomberg, seluruh indeks di wilayah Asia mengalami penurunan dengan koreksi terbesar dialami oleh Kospi Korea Selatan sebesar 2,59 persen di posisi 2.272,22. Menyusul di belakangnya adalah indeks Hang Seng Hong Kong yang parkir di level 23.307,44 atau turun 1,83 persen.

Selanjutnya indeks Shanghai Composite China terkoreksi 1,57 persen ke level 3.228,22 diikuti oleh pasar Topix Jepang dengan koreksi 1,08 persen di kisaran 1.626,44.

Adapun, indeks S&P/ASX 200 Australia juga turun 0,81 persen ke posisi 5.875,89.

Salah satu faktor penopang perdagangan hari ini adalah peringatan dari The Federal Reserve terkait pemulihan ekonomi. Wakil Gubernur the Fed Richard Clarida menegaskan, para gubernur bank sentral AS berpikir dukungan fiskal tambahan untuk mendukung pemulihan perekonomian yang terhuyung akibat pandemi.

Adapun Gubernur the Fed Jerome Powell mengatakan AS harus menempuh jalan panjang sebelum bisa pulih dari pandemi virus corona. Peringatan ini muncul setelah lonjakan kasus positif virus corona di AS yang membuat keyakinan para pelaku pasar untuk pemulihan ekonomi menjadi goyah.

"Pasar tengah mencerna kenyataan bahwa pemulihan ekonomi tidak akan berjalan seperti harapan sebelumnya. Harapan pemulihan ekonomi yang berjalan stabil akan hilang seiring dengan dorongan stimulus fiskal yang mulai kendur," Lauren Goodwin, Ekonom New York Life Investments.

Sementara itu, Presiden AS Donald Trump menyatakan dirinya tidak akan membiarkan proses perpindahan kekuasaan terjadi secara damai bila kandidat Presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden, memenangkan pemilu November mendatang.

Di Korea Selatan, badan intelijen militer setempat mengkonfirmasi bahwa Korea Utara telah menembak mati dan mengkremasi mayat seorang pegawai kementerian perikanan Negeri Ginseng tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia indeks kospi
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top