Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Teknologi Pulih, Wall Street Menguat 2 Persen Lebih

Pada penutupan perdagangan Rabu (9/9/2020), Dow Jones naik 1,6 persen ke level 27.940,47, Indeks S&P meningkat 2,01 persen menuju 3.398,96, dan Nasdaq melonjak 2,71 persen ke 11.141,57.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 10 September 2020  |  05:22 WIB
Saham Teknologi Pulih, Wall Street Menguat 2 Persen Lebih
Wall Street. - Bloomberg
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat berhasil mengalami rebound setelah terkoreksi 3 hari beruntun seiring dengan pulihnya saham-saham teknologi.

Pada penutupan perdagangan Rabu (9/9/2020), Dow Jones naik 1,6 persen ke level 27.940,47, Indeks S&P meningkat 2,01 persen menuju 3.398,96, dan Nasdaq melonjak 2,71 persen ke 11.141,57.

Mengutip Bloomberg, Wall Street rebound dari kekalahan tiga hari, karena pembeli kembali menaruh dananya ke dalam saham teknologi yang terpukul. Hal itu membuat Nasdaq 100 ke kenaikan terbaiknya sejak April 2020. Dolar jatuh terhadap mata uang utama lainnya.

Indeks S&P 500 sempat mengalami kenaikan terbesar sejak Juni. Saham Tesla juga memantul dari level yang diawasi ketat setelah menderita aksi jual terbesarnya.

Pembuat chip komputer dan perangkat keras naik, dipimpin oleh Advanced Micro Devices Inc. dan Apple Inc. Saham naik secara luas di Eropa.

Dip buyers telah mendapat hadiah yang luar biasa selama 12 tahun terakhir,” kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif di Charles Schwab & Co. “Ada sejumlah besar modal di sela-sela yang masih tersedia untuk masuk ke pasar.”

Treasury mundur dan indeks dolar Bloomberg berbalik lebih rendah. Pound menuju penurunan beruntun terpanjang sejak Maret di tengah kekhawatiran bahwa pembicaraan bisa runtuh karena perubahan pada kesepakatan penarikan Brexit.

Volatilitas tetap menjadi fitur di pasar ekuitas AS, di mana kekalahan tiga hari menjatuhkan Nasdsaq 100 ke dalam koreksi sebelum pantulan pada hari Rabu.

Investor akan waspada terhadap tanda-tanda penjualan dapat dilanjutkan. Pada Kamis, Bank Sentral Eropa akan menyampaikan keputusan kebijakan terbaru dan data klaim pengangguran mingguan di AS.

“Pasar berputar sangat cepat dan tampaknya sangat masuk akal untuk berhenti sejenak dan mengambil napas dan memutuskan apa yang ingin dilakukannya selanjutnya - dan di situlah kita saat ini,” kata Lawrence Creatura, manajer portofolio di PRSPCTV Capital LLC .

Di tempat lain, minyak mentah Brent naik sedikit di atas US$40 per barel. Imbal hasil obligasi tiga tahun Selandia Baru turun ke wilayah negatif untuk pertama kalinya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top