Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hedge Fund Asing Albizia Asean Divestasi Saham PZZA, Ada Apa?

Albizia Asean Opportunities Fund beberapa kali mengurangi porsi kepemilikan sahamnya di PT Sarimelati Kencana Tbk. (PZZA).
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 21 Agustus 2020  |  16:40 WIB
Restoran Pizza Hut. PT Sarimelati Kencana Tbk. merupakan pemegang lisensi warabalab Pizza Hut di Indonesia. Pada 2018, jaringan restoran maupun gerai Pizza Hut yang dikelola mencapai 378 titik di seluruh Indonesia - sarimelatikencana.co.id
Restoran Pizza Hut. PT Sarimelati Kencana Tbk. merupakan pemegang lisensi warabalab Pizza Hut di Indonesia. Pada 2018, jaringan restoran maupun gerai Pizza Hut yang dikelola mencapai 378 titik di seluruh Indonesia - sarimelatikencana.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Hedge fund asing, Albizia Asean Opportunities Fund, mengurangi kepemilikan sahamnya di perusahaan pengelola restoran Pizza Hut, PT Sarimelati Kencana Tbk.

Dalam keterbukaan informasi perseroan, Albizia Asean Opportunities Fund menjual sekitar 0,56 persen porsi kepemilikan sahamnya terhadap PT Sarimelati Kencana Tbk. (PZZA) atau setara dengan 17,68 juta saham.

Transaksi itu dilakukan pada 19 Agustus 2020, dengan harga penjualan saham Rp646. Dengan demikian, total kepemilikan saham Albizia Asean Opportunities Fund itu terhadap PZZA menjadi hanya sebesar 5,78 persen daripada sebelumnya sekitar 6,34 persen.

Adapun, pada penutupan perdagangan pekan ini, Rabu (19/8/2020), PZZA parkir di level Rp645, menguat 3,2 persen atau 20 poin. Sepanjang tahun berjalan 2020, PZZA telah terkoreksi 41,89 persen.

Direktur Albizia Capital Kwek Thong How menjelaskan bahwa tujuan dari transaksi tersebut untuk divestasi dengan status kepemilikan saham langsung.

Di sisi lain, Manajemen Sarimelati Kencana belum lama ini kembali menegaskan bahwa pihaknya tidak memiliki hubungan usaha maupun hukum dengan NPC International Inc. (NPC), operator restoran Pizza Hut di Amerika Serikat yang saat ini tengah menjalani proses kepailitan.

"Keputusan NPC untuk melakukan penutupan atas sejumlah outlet tersebut tidak memiliki dampak, baik dari aspek keberlangsungan usaha, kegiatan operasional, kondisi keuangan dan/atau hukum, baik secara langsung maupun tidak langsung, terhadap perseroan,” jelas manajemen.

Hingga Rabu (19/8/2020), perseroan juga telah berhasil membuka 19 outlet baru di berbagai wilayah di Indonesia.

Beberapa outlet baru yang dibuka oleh perseroan sepanjang sebulan terakhir antara lain yang berlokasi di Kota Pangkal Pinang – Provinsi Bangka Belitung; Sawangan, Kota Depok – Provinsi Jawa Barat; Kota Singkawang – Provinsi Kalimantan Barat; dan Kota Palopo – Provinsi Sulawesi Selatan.

Direktur Sarimelati Kencana Jeo Sasanto juga menjelaskan bahwa tren penjualan sudah berangsur normal pada semester kedua ini.

“Tren penjualan berangsur kembali menuju normal seiring dengan telah dibukanya kembali seluruh outlet kita termasuk ada penambahan beberapa outlet baru,” ungkapnya kepada Bisnis, Selasa (4/8/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham pizza hut sarimelati kencana
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top