Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Data Tenaga Kerja di Atas Ekspektasi, Wall Street Ditutup Menguat

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,36 persen atau 92,39 poin ke 25.827,36.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 03 Juli 2020  |  05:36 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat berakhir menguat pada perdagangan Kamis (2/7/2020) menyusul lonjakan data tenaga kerja yang mengimbangi berita seputar laju kasus virus corona,

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,36 persen atau 92,39 poin ke 25.827,36, sedangkan indeks S&P 500 menguat 14,15 poin atau 0,45 persen ke level 3.130,01 dan Nasdaq Composite menguat 53 poin, atau 0,52 persen ke 10.207,63.

Indeks S&P 500 turun dari level tertinggi harian sebesar 3.165,81, di tengah penurunan volume perdagangan menjelang liburan Hari Kemerdekaan. Sementara itu, AS mencatat peningkatan virus corona harian terbesar sejak 9 Mei.

Sebelumnya, Florida melaporkan bahwa infeksi dan rawat inap melonjak paling besar, sedangkan Houston mengalami lonjakan pasien perawatan intensif. Angka-angka mengenai virus coroa mengimbangi data positif dari pasar tenaga kerja AS yang menunjukkan payroll naik 4,8 juta pada bulan Juni.

"Memasuki long weekend, mengapa memiliki posisi bullish yang ekstrem?" ungkap kepala strategi untuk AS di Ned Davis Research, Ed Clissold, seperti dikutip Bloomberg.

Pasar tenaga kerja AS membuat kemajuan lebih besar dari yang diperkirakan bulan lalu, namun optimisme atas rebound tertahan oleh tingginya PHK dan wabah virus corona yang muncul kembali di seluruh negeri.

Presiden Donald Trump masih mengatakan laporan tersebut menunjukkan ekonomi sedang "meraung kembali." Stimulus kebijakan moneter dan fiskal besar-besaran membantu menurunkan suku bunga dan menjaga likuiditas sistem keuangan di masa sulit.

"Masih ada sentimen positif umum mengenai seberapa cepat pemulihan terjadi. Tetapi kami pikir pemulihan cenderung lambat, terutama jika melihat jumlah kasus virus corona terus meningkat,” kata presiden pasar global di TIAA Bank, Chris Gaffney.

Investor juga menimbang pernyataan dari Penasihat Ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow, yang mengatakan kepada Fox Business Network bahwa AS sangat tidak senang dengan China dan berencana melakukan pembatasan ekspor.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street dow jones
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top