Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham ENRG Jadi Jaminan, Bakrie Caplok Saham Mitsubishi di Blok Kangean

Setelah transaksi akuisisi selesai dilaksanakan, secara tidak langsung Energi Mega Persada dan Kinross memiliki 75 persen saham di Blok Kangean
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 16 Juni 2020  |  19:45 WIB
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten migas Grup Bakrie, PT Energi Mega Persada Tbk., mendapatkan restu pemegang saham untuk menjaminkan saham perusahaan sebagai kebutuhan pendanaan perusahaan terafiliasi mencaplok 25 persen saham Mitsubishi di Blok Kangean.

Hal tersebut disepakati oleh para  pemegang saham pada rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) emiten berkode saham ENRG yang diselenggarakan pada hari ini, Selasa (16/6/2020). 

“Menyetujui untuk memberikan jaminan perusahaan dengan nilai lebih dari 50 persen dari ekuitas perseroan yang merupakan transaksi material untuk kepentingan pihak afiliasi perseroan,” tulis Manajemen Energi Mega Persada dikutip dari keterangan resminya, Selasa (16/6/2020).

Untuk diketahui, kuasa penambangan Blok Kangean terdiri atas 50 persen yang dimiliki oleh ENRG dan masing-masing 25 persen oleh Mitsubishi Corporation dan Japan Petroleum Exploration.

Kemudian, Mitsubishi berencana untuk melepaskan kepemilikan sahamnya di Blok Kangean PSC. Dengan demikian, ENRG dan Japan Petroleum Exploration memiliki hak terlebih dahulu untuk mengambil alih kuasa penambangan milik Mitsubishi.

Namun, perseroan memiliki keterbatasan dalam melakukan akuisisi maupun menerima pinjaman baru berdasarkan perjanjian pinjaman perseroan yang ada saat ini.

Oleh karena itu, perseroan memutuskan untuk mengambil langkah strategis dengan mengambil alih 25 persen saham tersebut oleh pihak terafiliasi dengan perseroan, dalam hal ini Kinross International Group. Perusahaan ini dikendalikan secara langsung maupun tidak langsung oleh Grup Bakrie .

Pengambilalihan saham itu dilakukan ENRG, pasalnya Blok Kangean PSC memberikan kontribusi hampir sebesar 50 persen dari total produksi dan pendapatan perseroan. Adapun, Kinross adalah perusahaan yang didirikan berdasarkan dan diatur menurut hukum British Virgin Island dengan bidang usaha investasi.

Nantinya, Kinross akan meminjam US$88,25 juta atau setara Rp1,23 triliun dengan asumsi kurs Rp14.000 per dolar AS dari Elektra Assets Ltd dan EFA RET Management Pte Ltd dan dijaminkan oleh ENRG. Dari pemberian jaminan tersebut itu, perseroan akan mendapatkan guarantee fee sebesar 1 persen per tahun.

Kinross akan menggunakan arus kasnya untuk pelunasan pinjaman tersebut. Per 31 Maret 2020, jumlah pinjaman oleh Kinross telah berkurang US$36,06 juta dikarenakan pelunasan yang sesuai jadwal.

“Setelah transaksi akuisisi selesai dilaksanakan, maka secara tidak langsung perseroan dan Kinross memiliki kepemilikan sebesar 75 persen di Blok Kangean. Dengan kepemilikan mayoritas itu, perseroan berharap dapat memaksimalkan pengendalian operasional dan meningkatkan produksi, pendapatan dari Blok itu,” papar Manajemen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi mega persada Grup Bakrie
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top