Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PP Presisi (PPRE) Tunda Investasi Alat Berat

Direktur Utama PP Presisi Rully Noviandar mengatakan perseroan menyiapkan empat grand strategy yang akan menjadi landasan pacu perseroan menghadapi penyebaran virus mematikan tersebut.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 03 Juni 2020  |  18:37 WIB
Proyel PT PP Presisi Tbk. - repro / pp/presisi.co.id
Proyel PT PP Presisi Tbk. - repro / pp/presisi.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten konstruksi PT PP Presisi Tbk. (PPRE) menegaskan telah merumuskan beberapa strategi guna menghadapi pandemi Covid-19 yang semakin masif di Indonesia.

Direktur Utama PP Presisi Rully Noviandar mengatakan perseroan menyiapkan empat grand strategy yang akan menjadi landasan pacu perseroan menghadapi penyebaran virus mematikan tersebut. 

Pertama, peningkatan peran perseroan dari sub-kontraktor menjadi kontraktor utama. Kedua, penguatan positioning perseroan sebagai perusahaan konstruksi terintegrasi terkemuka,” sebutnya dikutip dari siaran pers yang diterima Bisnis usai RUPS, Rabu (3/6/2020).

Selanjutnya, perseroan juga mengupayakan peningkatan kapabilitas di sektor konstruksi, yaitu soil improvement yang bertujuan untuk menggantikan peran tenaga ahli asing yang selama ini banyak mengerjakannya.

Terakhir, emiten pelat merah tersebut akan meningkatkan kapabilitas di sektor non-konstruksi, antara lain bidang usaha bio-remediasi dan pengelolaan limbah lainnya. 

Di sisi lain, PP Presisi juga menyiapkan strategi jangka menengah sehubungan dengan penanggulangan pandemi Covid-19 terhadap kinerja keuangan perseroan. 

Pertama, perseroan akan melakukan konsolidasi keuangan dan efisiensi biaya. Kedua, melakukan usaha-usaha untuk meningkatkan efisiensi dan efektifitas penggunaan alat berat. Ketiga, menunda investasi alat berat.

Keempat, meningkatkan integrasi bisnis, antara lain dengan mengerjakan infrastruktur tambang. Diharapkan dengan strategi tersebut, PP Presisi dapat terus tumbuh di tengah pandemi Covid-19,” ungkap Rully.

Dalam kesempatan yang berbeda, Investor Relations PP Presisi Bambang Suyitno mengatakan perseroan sudah mengantongi perolehan kontrak baru sebesar Rp424 miliar hingga Maret 2020.

Mostly dari Bendungan Way Apu & Jalan Lintas Selatan Lot 7 (Jawa Timur),” ujarnya kepada Bisnis, Rabu (3/6/2020).

Untuk diketahui, anak usaha PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk. (PTPP) tersebut membukukan laba bersih Rp331,27 miliar naik tipis 1,49 persen secara year on year (yoy) pada tahun 2019.

Berdasarkan laporan keuangan 2019, PP Presisi mencatatkan pendapatan Rp3,85 triliun. Realisasi tersebut bertumbuh 26,27 persen terhadap pendapatan pada 2018 sebesar Rp3,05 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN ptpp PP Presisi
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top