Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ketegangan AS-China Tegang Dongkrak Kurs  Dolar

Ketegangan hubungan AS dengan China dinilai dapat mendorong perang dagang jilid baru dan membuat situasi semakin runyam karena persoalan pandemi virus corona (Covid-19) belum juga usai.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 Mei 2020  |  07:24 WIB
Karyawan menunjukan uang dolar Amerika Serikat (AS) di Kantor Cabang Plaza Mandiri, Jakarta, Senin (23/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menunjukan uang dolar Amerika Serikat (AS) di Kantor Cabang Plaza Mandiri, Jakarta, Senin (23/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kurs dolar AS terus bersinar seiring langkah investor memburu aset aman akibat ketegangan Amerika Serikat-China. Pelaku pasar khawatir ketegangan itu bisa memicu perang dagang jilid kedua.

Tensi hubungan AS dengan China memanas setelah Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo menyalahkan China atas penyebaran wabah vrus corona atau Covid-19.

Pada Minggu (3/5/2020), Pompeo menuding ada  "sejumlah besar bukti" bahwa virus itu muncul dari sebuah laboratorium di kota Wuhan di China tengah.

Para analis memperdebatkan bagaimana Amerika Serikat mungkin berusaha untuk membalas, dengan lebih banyak tarif perdagangan atau membatalkan pembayaran pada surat utang negara AS yang dimiliki China. 

Para analis juga setuju bahwa pasar valas secara keseluruhan ketegangan itu akan memicu volatilitas yang lebih tinggi.

Erik Bregar, kepala strategi valas di Exchange Bank of Canada, mengatakan dia mengamati dengan cermat tanda-tanda "Perang Perdagangan AS-China 2.0 dan kemungkinan memaksakan pendanaan dolar AS lagi."

Dalam perdagangan sore, indeks dolar naik 0,3 persen pada 99,529, menguat untuk hari kedua berturut-turut.

Dolar juga memperpanjang kenaikan setelah data menunjukkan pesanan baru untuk barang-barang buatan AS turun lebih besar dari yang diperkirakan pada Maret, jatuh 10,3 persen. Para ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan pesanan pabrik jatuh 9,7 persen pada Maret.

Euro melemah 0,7 persen menjadi 1,0907 dolar, sementara sterling turun 0,3 persen menjadi 1,2441 dolar.

"Banyak investor semakin skeptis tentang rebound yang kami lihat dalam selera risiko sejak terendah 23 Maret di saham," kata Ed Moya, analis pasar senior di OANDA di New York.

"Anda akan melihat investor menjadi sangat konservatif dan kami akan melihat aliran arus safe-haven yang stabil, yang seharusnya menguntungkan dolar."

Dengan ketegangan China-AS, yuan China jatuh ke level terendah enam minggu di 7,1555 terhadap dolar di pasar luar negeri. Dolar terakhir sedikit berubah pada 7,1334, tetapi jika yuan jatuh lagi, level berikutnya yang akan diawasi adalah terendah pertengahan Maret, 7,1651 dan terendah sejak awal September 1975.

Likuiditas dolar di pasar swap valuta euro dan yen juga menunjukkan tekanan sedikit lebih besar pada Senin (4/5), setelah berminggu-minggu pasokan mata uang AS yang stabil yang menunjukkan berkurangnya tekanan pendanaan.

Swap tiga bulan euro/dolar melebar pada Senin (4/5/2020) menjadi -50 basis poin, setelah mencapai premi 60 basis poin yang mendukung euro pada awal April.

Swap tiga bulan yen/dolar juga melebar ke sekitar -9,250 basis poin, setelah mencapai premi positif dalam mendukung mata uang Jepang awal bulan lalu.

Angka-angka menunjukkan bahwa menukar yen dan euro ke dolar AS semakin sedikit lebih mahal dalam swap dibandingkan dengan harga yang terlihat bulan lalu.

Namun demikian, dolar jatuh terhadap yen, mata uang safe-haven lain, diperdagangkan 0,2 persen lebih rendah pada 106,72 yen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as

Sumber : Antara

Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top