Kenaikan Tarif Iklan Bakal Kerek Kinerja Emiten Media

Kinerja emiten media akan terdongkrak karena tren permintaan iklan kembali ke media konvensional.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  19:52 WIB
Kenaikan Tarif Iklan Bakal Kerek Kinerja Emiten Media
Pedagang menonton siaran langsung pelantikan Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024 di Pasar Impres Senen, Minggu (20/10/2019). - ANTARA FOTO/Galih Pradipta

Bisnis.com, JAKARTA - Kalangan analis menilai kinerja emiten media, terutama yang memiliki layanan siaran teresterial atau free to air bisa membukukan kinerja yang positif pada 2020. Hal ini didorong oleh kenaikan tarif iklan.

Senior Vice President Research PT Kanaka Hita Solvera Janson Nasrial mengatakan saat ini tren tengah berbalik yang mana permintaan terhadap iklan televisi konvensional kembali menggeliat. Iklan televisi dinilai memberikan benefit yang nyata bagi pengiklan.

Sementara itu, platform di luar stasiun televisi, antara lain media sosial dan platfrom digital ternyata tidak menghasilkan keuntungan seperti yang diharapkan para pengiklan.

"Jadi balik lagi ke oldschool [cara lama]," ujar Janson saat dihubungi Bisnis.com, Kamis (6/2/2020).

Menurut Janson, kenaikan benefit iklan televisi juga belum bisa dinikmati perusahaan teknologi yang menyisipkan iklan produknya pada siaran tv konvensional atau free to air (FTA), karena sejauh ini dia menilai placement seperti itu belum efektif.

Janson berpendapat produk perusahaan teknologi sarat dengan penggunaan internet. Sementara itu, akses internet di Indonesia belum merata. "Mungkin jadi tahu, [tapi untuk mencoba produk] belum lah orang kita tuh," ujarnya.

Untuk diketahui, pendapatan iklan emiten media mencapai triliunan rupiah. Berdasarkan laporan keuangan tiga emiten per September 2019, pendapatan iklan emiten yang memiliki layanan siaran televisi mencapai Rp12 triliun.

Jumlah tersebut terdiri dari pendapatan iklan PT Intermedia Capital Tbk. sebesar Rp1,15 triliun, PT Media Nusantara Citra Tbk. sebanyak Rp6,06 triliun, dan PT Surya Citra Media Tbk. sebesar Rp4,9 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kinerja emiten

Editor : Rivki Maulana
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top