Emiten Ini Gelontorkan Rp500 Miliar untuk Bangun Menara. Bisa Jadi Berapa?

Direktur Utama Bali Towerindo Jap Owen Ronadhi mengatakan perseroan mengalokasikan belanja modal sebesar Rp300 miliar sampai dengan Rp500 miliar. Dana itu diperoleh dari penerbitan obligasi dan EBITDA perseroan.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 31 Januari 2020  |  11:00 WIB
Emiten Ini Gelontorkan Rp500 Miliar untuk Bangun Menara. Bisa Jadi Berapa?
Ilustrasi menara Base Transceiver Station (BTS). - JIBI/Rachman

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten menara PT Bali Towerindo Sentra Tbk.menyiapkan belanja modal sebesar Rp300 miliar sampai dengan Rp500 miliar untuk membangun menara baru.

Direktur Utama Bali Towerindo Jap Owen Ronadhi mengatakan perseroan mengalokasikan belanja modal sebesar Rp300 miliar sampai dengan Rp500 miliar. Dana itu diperoleh dari penerbitan obligasi dan EBITDA perseroan.

“Belanja modal tahun ini hampir sama dengan tahun lalu, tapi bisa berubah tergantung permintaan pasar. Belanja modal tahun ini sebagian dibiayai oleh obligasi dan sisanya dari EBITDA kami,” katanya Kamis (30/1/2020).

Owen menambahkan sekitar 60 persen dari belanja modal akan dipergunakan untuk membangun menara baru termasuk jaringan fiber optik. Sisa 40% akan digunakan oleh perseroan untuk mengembangkan bisnis fiber to the home (FTTH).

Emiten berkode saham BALI itu berencana membangun atau meningkatkan kapasitas 300 menara sampai 400 menara. Saat ini perseroan memiliki sekitar 3.600 menara, tapi yang sudah aktif sekitar 2.400 menara.

“Tidak semuanya pembangunan menara baru, bisa saja peningkatan dengan perangkat fiber. Sebab ada beberapa menara yang belum lengkap nanti akan kami lengkapi,” katanya.  Adapun pada tahun lalu perseroan menambah menara baru sebanyak 300—400 unit.

Menurutnya setiap menara baru membutuhkan modal minimal Rp300 juta untuk lokasi yang telah berkembang seperti Jakarta. Namun, BALI memerlukan dana minimal Rp500 juta untuk membangun menara di area baru.

Dengan penambahan kapasitas, Owen berharap jumlah tenant akan bertambah menjadi 500 sampai dengan 700 dari posisi saat ini berjumlah 1.700 tenant.

“Tahun lalu memang ada peningkatan. Tahun ini juga sudah ada permintaan yang masuk sampai dengan 6 bulan ke depan,” pungkasnya.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bali towerindo sentra

Editor : M. Taufikul Basari
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top