Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mega Perintis (ZONE) Kantongi Restu untuk Tambah Modal

Dana yang dikantongi Mega Perintis (ZONE) dari hasil pelaksanaan penambahan modal itu akan digunakan untuk pendanaan pengembangan usaha melalui akuisisi merek dan modal kerja.
Azizah Nur Alfi
Azizah Nur Alfi - Bisnis.com 13 November 2019  |  13:25 WIB
Direktur Utama PT Mega Perintis Tbk FX Afat Adinata Nursalim didampingi memberikan penjelasan mengenai kinerja perusahaan saat paparan publik di Jakarta, Senin (24/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan
Direktur Utama PT Mega Perintis Tbk FX Afat Adinata Nursalim didampingi memberikan penjelasan mengenai kinerja perusahaan saat paparan publik di Jakarta, Senin (24/6/2019). - Bisnis/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Mega Perintis Tbk. mengantong restu pemegang saham untuk melakukan penambahan modal tanpa memberikan hak memesan efek terlebih dahulu atau private placement.

Restu dikantongi dalam rapat umum pemegang saham luar biasa (RUPSLB) pada Rabu (13/11/2019), di Jakarta.

"Hari ini disetujui untuk [private placement] 79,7 juta saham. Investor hanya bisa membeli tidak lebih dari 10% dari jumlah seluruh saham," kata Direktur Utama Mega Perintis Franxiscus Afat Adinata, usai RUPSLB.

Dalam keterbukaan informasi pada Selasa (12/11/2019), perusahaan yang bergerak di bidang perdagangan ritel fesyen ini, akan menerbitkan saham melalui penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu dengan jumlah sebanyak-banyaknya 79,7 juta saham dengan nilai nominal Rp100 per saham, atau sebanyak-banyaknya 10% modal ditempatkan dan disetor penuh perseroan.

Adapun, harga pelaksanaan penerbitan saham dalam rangka private placement paling sedikit 90% dari rata-rata harga penutupan saham perseroan selama kurun waktu 25 hari bursa berturut-turut di pasar reguler.

Dengan asumsi rencana penambahan modal dilakukan pada 30 September 2019, harga pelaksanaan private placement sebesar Rp435 per saham. Dengan demikian, emiten bersandi saham ZONE ini akan mengantongi dana segar sebesar Rp34,67 miliar dari hasil private placement.

Dana yang dikantongi perseroan dari hasil pelaksanaan penambahan modal itu akan digunakan untuk pendanaan pengembangan usaha melalui akuisisi merek dan modal kerja, termasuk pembayaran sewa toko dan pendanaan belanja modal.

Afat memperkirakan pelaksanaan private placement dapat tuntas pada akhir November tahun ini. Beberapa investor dari dalam negeri telah menyampaikan minta menyerap saham baru perseroan. Meski begitu, dirinya belum dapat mengungkap nama investor strategisnya.

"Paling lambat akhir bulan ini semua prosesnya selesai," imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Aksi Korporasi Mega Perintis
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top