Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Terungkap! Dana Hasil IPO Lion Air Akan Dipakai Untuk Ini

Presiden Direktur Lion Air Group Edward Sirait mengatakan, perusahaan sedang mempersiapkan rencana IPO tersebut dengan matang.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 09 Oktober 2019  |  18:34 WIB
Direktur Utama Lion Air Group Edward Sirait - Bisnis/Abdullah Azzam
Direktur Utama Lion Air Group Edward Sirait - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA -- Lion Air Group memastikan pelaksanaan penawaran saham ke publik atau initial public offering (IPO) akan dilakukan pada tahun ini guna memperkuat struktur keuangan perusahaan.

Presiden Direktur Lion Air Group Edward Sirait mengatakan, perusahaan sedang mempersiapkan rencana IPO tersebut dengan matang. Dana himpunan dari publik yang ditargetkan cukup besar, tetapi tanpa menyebutkan nilai spesifik.

"Kami rencana [IPO] tahun ini. Dana [akan digunakan] untuk memperkuat struktur keuangan," katanya kepada Bisnis.com, Rabu (9/10/2019).

Dia tidak menjelaskan secara terperinci mengenai penggunaan dana tersebut. Dugaan mengenai rencana penambahan pesawat maupun ekspansi rute juga tidak dikonfirmasi secara spesifik.

Menurutnya, penambahan pesawat sangat ditentukan pada pertumbuhan pasar penumpang dan pembukaan rute baru. Dia menambahkan aksi korporasi tersebut akan dipastikan setelah mendapat hasil kajian terhadap respons pasar.

Berdasarkan informasi yang beredar maskapai milik Rusdi Kirana ini menargetkan dapat menghimpun dana hingga US$1 miliar melalui IPO tersebut. "Jumlah [nilai emisi] cukup besar. Namun, masih dianalisa," kata Edward yang akrab disapa Edo.

Pada 2017, merujuk data Capa Centre of Aviation, Lion Air Group menguasai separuh dari pangsa pasar penumpang domestik di Indonesia. Jumlah penumpang yang diterbangkan oleh Lion Air Group mencapai 48,97 juta orang dengan perincian Lion Air sebanyak 33,13 juta orang, Batik Air sebanyak 10,07 juta orang dan Wings Abadi Airlines sebanyak 5,8 juta orang.

Maskapai berlambang Singa Merah itu juga tercatat memiliki armada pesawat paling banyak dibandingkan pesaing utamanya Garuda Indonesia Group. Per awal 2019, maskapai milik keluarga Rusdi Kirana itu punya 315 unit pesawat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lion air ipo
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top