China Naikkan Bea Anti Dumping Pada Pipa AS, Harga Karet Melorot

Harga karet melanjutkan pelemahannya pada akhir perdagangan hari ini, Jumat (14/6/2019), di tengah berlanjutnya kekhawatiran soal konflik dagang Amerika Serikat (AS) dan China.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 14 Juni 2019  |  15:33 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – Harga karet melanjutkan pelemahannya pada akhir perdagangan hari ini, Jumat (14/6/2019), di tengah berlanjutnya kekhawatiran soal konflik dagang Amerika Serikat (AS) dan China.

Berdasarkan data Bloomberg, harga karet untuk kontrak teraktif September 2019 di Shanghai Futures Exchange ditutup melemah 125 poin atau 1,02 persen di level 12.090 yuan per ton dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Pada perdagangan Kamis (13/6), harga karet kontrak September berakhir turun 0,65 persen atau 80 poin di posisi 12.215.

Sejalan dengan karet Shanghai, harga karet untuk kontrak teraktif November 2019 di Tokyo Commodity Exchange (Tocom) ditutup melemah 1,27 persen atau 2,60 poin di level 202 yen per kg, setelah berakhir turun 0,15 persen di posisi 104,60 pada Kamis (13/6).

Pelemahan harga karet berlanjut di tengah kekhawatiran bahwa perselisihan perdagangan antara AS dan China akan membutuhkan waktu lebih lama daripada perkiraaan sebelumnya untuk diselesaikan. Hal ini serta merta membebani prospek pertumbuhan global.

“Kami prihatin bahwa perjanjian antara AS dan China tidak akan tercapai dalam waktu singkat,” ujar Gu Jiong, analis di Yutaka Shoji, seperti dikutip dari Bloomberg.

“Ekspektasi meningkatnya pasokan karet di Thailand dalam beberapa pekan mendatang juga bearish untuk harga karet,” tambahnya.

Kementerian Perdagangan China menyatakan menaikkan bea masuk anti-dumping pada beberapa jenis pipa dan tabung baja yang diimpor dari AS menjadi 101 persen – 147,8 persen.

Tarif baru tersebut melonjak 10 kali lipat dari tarif sebelumnya sebesar 13 persen -14,1 persen, yang diberlakukan pada tahun 2014 dan berakhir pada 10 Mei, seperti dilansir dari Reuters.

Bersama karet, harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Juli 2019 pun turun 0,27 persen atau 0,14 poin ke level US$52,14 per barel pada pukul 14.26 WIB.

Adapun harga minyak acuan global Brent untuk kontrak Agustus 2019 naik tipis 0,08 persen atau 0,05 poin ke level US$61,36 per barel.

Pergerakan Harga Karet Kontrak September 2019 di Shanghai

Tanggal                              

Harga (Yuan/ton)            

Perubahan (persen)

14/6/2019

12.090

-1,02

13/6/2019

12.215

-0,65

12/6/2019

12.295

-0,41

11/6/2019

12.345

+0,12

10/6/2019

12.330

+1,82

Sumber: Bloomberg

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
harga karet

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top