Kurs Tengah Melemah 34 Poin, Rupiah Terdepresiasi Paling Tajam di Asia

Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Jumat (14/6/2019), Rp14.304 per dolar AS, melemah 34 poin  atau 0,24 persen dari posisi Rp14.270 pada Kamis (13/6).
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 14 Juni 2019  |  11:47 WIB
Kurs Tengah Melemah 34 Poin, Rupiah Terdepresiasi Paling Tajam di Asia
Nasabah menghitung uang di sebuah Money Changer, di Jakarta, Rabu (12/6/2019). - Bisnis/Himawan L. Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia mematok kurs tengah hari ini, Jumat (14/6/2019), Rp14.304 per dolar AS, melemah 34 poin  atau 0,24 persen dari posisi Rp14.270 pada Kamis (13/6).

Kurs jual ditetapkan di Rp14.376 per dolar AS, sedangkan kurs beli berada di Rp14.232 per dolar AS. Selisih antara kurs jual dan kurs beli adalah Rp144.

Adapun berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah di pasar spot terpantau melemah 23 poin atau 0,16 persen ke level Rp14.303 per dolar AS pada pukul 09.31 WIB.

Sebelumnya, nilai tukar rupiah sempat dibuka menguat meskipun hanya 1 poin atua 0,01 persen ke level Rp14.279 per dolar AS. Adapun pada akhir perdagangan Kamis (13/6), rupiah ditutup melemah 0,27 persen atau 39 poin ke level Rp14.280 per dolar AS.

Sepanjang perdagangan hari ini, rupiah bergerak pada kisaran Rp14.279 – Rp14.303 per dolar AS.

Rupiah melemah paling tajam di antara mata uang lainnya di Asia yang juga bergerak mayoritas melemah. Menyusul rupiah , dolar Taiwan melemah 0,1 persen dan yuan Offshore China yang melemah 0,09 persen.

Sementara itu, indeks dolar AS yang melacak pergerakan greenback terhadap enam mata uang utama lainnya terpantau menguat 0,049 poin atau 0,05 persen ke level 97,062 pada pukul 11.23 WIB.

Sebelumnya, indeks dolar AS dibuka menguat hanya 0,001 poin k elevel 97,014, setelah pada akhir perdagangan Kamis ditutup menguat 0,013 poin atau 0,01 persen ke level 97,013.

Sepanjang hari ini, indeks dolar AS bergerak pada kisaran 96,996-97,08.

Dilansir Reuters, dolar AS menuju kenaikan mingguan karena fokus investor beralih ke pertemuan Federal Reserve minggu depan untuk petunjuk tentang kemungkinan penurunan suku bunga sehubungan dengan meningkatnya risiko terhadap perdagangan dan pertumbuhan global.

Pertemuan kebijakan dua hari Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) dijadwalkan akan dimulai pada hari Selasa. Dengan meningkatnya ketegangan perdagangan, pertumbuhan AS melambat dan jumlah tenaga kerja bulan Mei yang menurun, pasar memperkirakan adanya dua kali penurunan suku bunga hingga akhir 2019.

"Menjelang pertemuan FOMC, orang mengharapkan komentar dovish dari The Fed, yang membebani dolar secara umum," kata Masafumi Yamamoto, kepala analis valas Mizuho Securities, seperti dikutip Reuters.

"Namun, mata uang lain seperti euro dan sterling yang lemah dan justru membantu penguatan dolar," katanya.

 

Kurs Transaksi Bank Indonesia (Rupiah)
TanggalKurs

14 Juni

14.304

13 Juni

14.270

12 Juni

14.234

11 Juni

14.258

10 Juni

14.231

Sumber: Bank Indonesia

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kurs tengah bank indonesia

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup