Setelah Loyo 3 Hari Berturut-turut, Rupiah Jadi Terkuat di Asia

Setelah terdepresiasi selama 3 hari berturut-turut, mata uang Garuda berhasil menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia pada perdagangan Kamis (23/5/2019) meski di tengah dolar AS yang cenderung menguat.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 23 Mei 2019  |  14:31 WIB
Setelah Loyo 3 Hari Berturut-turut, Rupiah Jadi Terkuat di Asia
Warga menunjukkan uang rupiah pecahan kecil di Lapangan Karebosi, Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (13/5/2019). - ANTARA/Abriawan Abhe

Bisnis.com, JAKARTA - Setelah terdepresiasi selama 3 hari berturut-turut, mata uang Garuda berhasil menjadi mata uang dengan kinerja terbaik di Asia pada perdagangan Kamis (23/5/2019) meski di tengah dolar AS yang cenderung menguat.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Kamis (23/5/2019) pukul 13.34 WIB, rupiah di pasar spot bergerak menguat 0,43% atau 64 poin menjadi Rp14.462 per dolar AS. Sepanjang tahun berjalan, rupiah bergerak melemah 0,49%.

Rupiah berhasil memimpin kinerja penguatan mata uang asia melawan dolar AS, mengalahi won dan rupee yang masing-masing menguat 0,36% dan 0,057%. Penguatan rupiah juga terjadi meski mayoritas mata uang asia melemah akibat indeks dolar AS yang masih bergerak menguat.

Dolar AS menguat setelah rilis notulen pertemuan The Fed periode Mei yang menunjukkan Bank Sentral AS tersebut masih akan menempuh pendekatan yang lebih sabar untuk menentukan kebijakan moneternya.

Akibat hal tersebut, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan 6 mata uang mayor bergerak menguat di dekat level tertingginya, naik 0,14% menjadi 98,175.

Ahli Strategi Valas Tempus Inc Juan Perez mengatakan bahwa The Fed melihat sedikit kebutuhan untuk mengubah tingkat suku bunga kedua arah. Kenaikan suku bunga pada 2019 tidak mungkin terjadi, bahkan ketika ekonomi AS terus tumbuh dan inflasi tetap stabil.

"Orang-orang mencari segala jenis pesimisme yang akan menyebabkan (Federal Reserve) menurunkan suku bunga, tetapi pada saat ini The Fed tidak ingin melakukan itu," ujar Juan seperti dikutip dari Reuters, Kamis (23/5/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Gonjang Ganjing Rupiah, Pilpres 2019, perang dagang AS vs China

Editor : Riendy Astria

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup