ADRO Targetkan Produksi AMC 1 Juta Ton

Emiten pertambangan PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) menargetkan produksi batu bara kalori tinggi melalui Adaro MetCoal Companies (AMC) dapat mencapai 1 juta ton sampai dengan akhir 2018.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 07 November 2018  |  06:55 WIB
ADRO Targetkan Produksi AMC 1 Juta Ton
Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan sambutan saat Perayaan 10 Tahun Initial Public Offering (IPO) sekaligus satu dekade transformasi bisnis perusahaan PT Adaro Tbk di Jakarta, Senin (16/7/2018). - ANTARA/Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA—Emiten pertambangan PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) menargetkan produksi batu bara kalori tinggi melalui Adaro MetCoal Companies (AMC) dapat mencapai 1 juta ton sampai dengan akhir 2018.

Head of Corporate Communication Division Adaro Energy Febriati Nadira menyampaikan, perusahaan memproduksi batu bara kokas semi lunak dan termal kalori tinggi melalui entitas anak, yakni Adaro MetCoal Companies (AMC).

Keuntungan ekspansi produk premium ialah harga jual yang lebih dibandingkan batu bara termal, walaupun ongkos operasionalnya lebih mahal. Secara perhitungan keseluruhan, margin produk premium lebih besar.

“Komponen cost [batu bara kalori tinggi] agak berbeda, tapi kami harapkan marginnya lebih tinggi,” tuturnya saat dihubungi Bisnis, Selasa (6/11/2018).

Sampai akhir 2018, perusahaah mematok target produksi dan penjualan AMC sebesar 1 juta ton. Per September 2018, produksi AMC naik 27% year on year (yoy) menjadi 0,86 juta ton, dan penjualan meningkat 15% yoy menuju 0,71 juta ton.

Selain ke pasar domestik, batu bara kalori tinggi tersebut dijual ke sejumlah negara seperti Jepang, Thailand, India, China, dan negara-negara di Eropa.

Perusahaan yang dikomandoi Garibaldi Thohir ini juga mulai membukukan pemasukan dari penjualan batu bara kokas Kestrel Coal Resources, yang berhasil diakuisisi awal Agustus 2018. Pada Agustus—September 2018, penjualan mencapai 0,78 juta ton, dan produksi 1,09 juta ton.

“Kinerja operasional hampir serupa secara yoy karena kami melanjutkan rencana kerja Kestrel yang ditetapkan awal tahun,” imbuhnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
adaro

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top