Trump Kritik The Fed, Dolar AS Turun

Nilai tukar mata uang dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), di tengah kritik Presiden AS Donald Trump tentang pengetatan moneter dengan menaikkan suku bunga acuan yang diterapkan Bank Sentral (Federal Reserve/The Fed).
Newswire | 21 Juli 2018 07:13 WIB
Lembaran mata uang rupiah dan dolar AS diperlihatkan di salah satu jasa penukaran valuta asing di Jakarta, Senin (2/7/2018)./ANTARA FOTO - Puspa Perwitasari

Bisnis.com, JAKARTA -  Nilai tukar mata uang dolar Amerika Serikat (AS) bergerak melemah pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), di tengah kritik Presiden AS Donald Trump tentang pengetatan moneter dengan menaikkan suku bunga acuan yang diterapkan Bank Sentral (Federal Reserve/The Fed).

Trump mengatakan bahwa dia "tidak senang" bank sentral AS menaikkan suku bunga karena ekonomi membaik.

Dia mengulangi sudut pandangnya pada Jumat (20/7) melalui akun Twitter bahwa The Fed merusak kemajuan ekonomi negara yang telah dilihat selama masa kepresidenannya.

Sementara itu, komentar terbaru dari Ketua Fed Jerome Powell telah mengisyaratkan bahwa pihaknya akan terus menaikkan suku bunga tahun ini. Demikian dilansir Antara.

Powell mengatakan pada Rabu (18/7) bahwa ekonomi AS berada di titik puncak "beberapa tahun" di mana pasar kerja tetap kuat dan inflasi tetap di sekitar target The Fed dua persen.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,70 persen menjadi 94,441 pada akhir perdagangan Jumat (20/7).

Pada akhir perdagangan New York, euro naik menjadi 1,1725 dolar AS dari US$1,1644 pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris meningkat menjadi US$1,3135 dari US$1,3015 di sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi US$0,7425 dari US$0,7358.

Dolar AS dibeli 111,55 yen Jepang, lebih rendah dari 112,47 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9926 franc Swiss dari 0,9990 franc Swiss, dan turun menjadi 1,3127 dolar Kanada dari 1,3252 dolar Kanada.

Sumber : Antara

Tag : dolar as
Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top