BOK Tak Naikkan Suku Bunga, Indeks Kospi Ditutup Rebound

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Kospi ditutup menguat 0,19% atau 4,44 poin ke level 2.285,06, setelah dibuka di zona hijau dengan penguatan 0,23% atau 5,31 poin ke level 2.285,93.
Aprianto Cahyo Nugroho | 12 Juli 2018 14:54 WIB
Bursa Kospi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Kospi Korea Selatan ditutup mengua tpada akhir hari ini, Kamis (12/7/2018), sementara bank sentral Korea Selatan memutuskan tidak megubah suku bunga acuan.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Kospi ditutup menguat 0,19% atau 4,44 poin ke level 2.285,06, setelah dibuka di zona hijau dengan penguatan 0,23% atau 5,31 poin ke level 2.285,93.

Indeks ditutup rebound setelah pada perdagangan Rabu (11/7), indeks Kospi ditutup melemah 0,59% atau 13,54 poin ke level 2.280,62.

Sebanyak 275 saham menguat, 440 saham melemah, dan 57 saham stagnan dari 772 saham yang diperdagangkan di indeks Kospi pada akhir perdagangan hari ini.

Sejumlah saham menjadi penopang pergerakan positif pada indeks Kospi, di antaranya Dongwha Pharm Co. Ltd. yang naik 2,86% dan BGF Retail Co. Ltd. yang menguat 0,56%.

Di sisi lain, saham Woori Bank yang melemah 1,2% dan KR Motors Co. Ltd. yang turun 0,31% berada pada deretan saham yang menekan indeks Kospi.

Sementara itu, Bank of Korea memutuskan tidak mengubah suk bunga acuannya pada level 1,5% dalam pertemuan kebijakan hari ini, di tengah meningkatnya tensi perdagangan dan perlambatan pertumbuhan ekonomi Korea Selatan.

Meskipun begitu, masih ada peluang bank sentral menaikkan suku bunga acuannya pada pertemuan berikutnya pada 31 Agustus mendatang. Sementara semua 18 ekonom yang disurvei oleh Bloomberg telah memperkirakan tidak ada perubahan pada  suku bunga, median estimasi kenaikan suku bunga ada pada level 1,75% kuartal ini.

"Jalan untuk pertumbuhan ekonomi dan inflasi tidak jauh berbeda dari proyeksi kami pada bulan April, tetapi ketidakpastian yang disebabkan oleh perselisihan perdagangan global lebih tinggi dari sebelumnya," kata Gubernur Bank of Korea, Lee Ju-yeol.

Ia melanjutkan, inflasi tahun ini tetap di jalur menjadi 1,6% sementara produk domestik bruto kemungkinan akan meningkat 2,9%, turun dari 3 persen yang diperkirakan sebelumnya..

Berbanding terbalik dengan indeks Kospi, nilai tukar won berakhir melemah 0,52% atau 5,8 poin di level 1.126 won per dolar AS.

 

Pergerakan Indeks KOSPI

Tanggal

Level

Perubahan

12/7/2018

2.285,06

+0,19%

11/7/2018

2.280,62

-0,59%

10/7/2018

2.294,16

+0,37%

9/7/2018

2.285,80

+0,57%

6/7/2018

2.272,87

+0,68%

 Sumber: Bloomberg

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bursa korsel

Editor : Mia Chitra Dinisari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top