Diskon Pajak Trump Angkat Indeks Dolar, Rupiah Melemah di Hari Keempat

Rupiah ditutup melemah 70 poin atau 0,52% ke level Rp13.515 per dolar AS, walaupun sempat dibuka menguat 15 poin atau 0,11% di Rp13.430.
Aprianto Cahyo Nugroho | 28 September 2017 16:54 WIB
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA — Nilai tukar rupiah kembali ditutup melemah di hari keempat berturut-turut pada perdagangan hari ini, Kamis (28/9/2017).

Rupiah ditutup melemah 70 poin atau 0,52% ke level Rp13.515  per dolar AS, walaupun sempat dibuka menguat 15 poin atau 0,11% di Rp13.430.

Adapun pada perdagangan Rabu (27/9), rupiah berakhir melemah 0,53% atau 71 poin di posisi 13.445 per dolar AS. Sepanjang perdagangan hari ini, rupiah bergerak di kisaran Rp13.426 – Rp13.594 per dolar AS.

Nilai tukar rupiah setelah indeks dolar AS kembali menguat menyusul adanya rincian reformasi pajak yang diusung Presiden AS Donald Trump.

Indeks dolar yang mengukur kekuatan kurs dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama hari ini terpantau menguat 0,01% atau 0,012 poin ke 93,373 pada pukul 16.00 WIB.

Asia Trade Point Futures dalam publikasi risetnya hari ini menyampaikan, pertemuan Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Partai Republik pada Rabu (27/9/2017) untuk membahas rincian rencana reformasi pajak, mampu memicu penguatan nilai mata uang dolar AS terhadap mata uang utama dunia lainnya.

Dalam rincian reformasi pajak yang diusung Trump, Partai Republik dan Gedung sepakat untuk memangkas pungutan bagi perusahaan dari 35% menjadi 20%, bila dapat membawa pulang dana mereka diluar negeri atau repatriasi.

"Kebijakan ini direspons positif oleh pasar ditengah beragamnya data ekonomi AS yang dirilis malam tadi," papar ATPF.

Penguatan indeks dolar juga turut menekan mayoritas mata uang di kawasan Asia, dengan pelemahan terdalam dialami oleh won Korea Selatan yang merosot 0,72%, yang kemudian disusul rupiah dan renminbi China.

Tag : nilai tukar rupiah
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top