Investor Cermati Pidato Trump Terkait Korut, Pasar Asia Bergerak Mixed

Sejumlah indeks saham di Asia bergerak variatif pada awal perdagangan hari ini, Rabu (20/9/2017), di tengah kehati-hatian investor atas ketegangan geopolitik baru setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengancam akan menghancurkan Korea Utara.
Renat Sofie Andriani | 20 September 2017 08:18 WIB
Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Sejumlah indeks saham di Asia bergerak variatif pada awal perdagangan hari ini, Rabu (20/9/2017), di tengah kehati-hatian investor atas ketegangan geopolitik baru setelah Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengancam akan menghancurkan Korea Utara.

Indeks Topix Jepang berbalik arah pada pukul 9.10 pagi waktu Tokyo (pukul 7.10 WIB). Pada saat yang sama, indeks Kospi Korea Selatan naik 0,1% dan indeks S&P/ASX 200 Australia turun 0,4%.

Dilansir Bloomberg, bursa Asia secara keseluruhan bergerak fluktuatif saat pasar di Tokyo, Seoul, dan Sydney memulai perdagangannya hari ini. Indeks S&P 500 diindikasikan lanjut bergerak flat setelah membukukan kenaikan lagi pada sesi perdagangan sebelumnya.

Sementara itu, kinerja mata uang peso Meksiko melemah setelah gempa bumi berkekuatan di atas 7 skala richter mengguncang Mexico City. Adapun harga minyak mentah AS masih berada di bawah level US$50 per barel.

Pasar finansial tetap terlihat tenang pada Selasa setelah pidato Trump di depan peserta sidang Majelis Umum PBB dinilai tidak banyak mengubah pandangan mengenai ketegangan atas ambisi nuklir Korea Utara.

Pihak Korut sendiri dikabarkan tidak memberikan respon langsung atas pidato Trump. Fokus investor pun beralih ke pengumuman keputusan The Fed pada hari ini waktu setempat, menantikan indikasi langkah dimulainya penyusutan neraca bank sentral AS tersebut senilai US$4,5 triliun.

Dari Jepang, performa ekspor dan impor negeri sakura dilaporkan naik pada Agustus, ditopang menguatnya permintaan domestik dan eksternal. Dengan demikian, Jepang mencatat surplus perdagangan sebesar 113,6 miliar yen (US$1,02 miliar).

Bank of Japan (BoJ) diprediksi akan mempertahankan kebijakannya dalam pertemuan pekan ini. BoJ kemungkinan tidak akan mengungkapkan kapan akan mengurangi stimulusnya, namun dapat mengisyaratkan untuk menjaga kurva imbal hasil di bawah kendali.

 

Tag : korea utara, bursa asia
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top