HARGA BATU BARA: Kontrak Januari 2018 Berlanjut Melemah

Pada perdagangan Senin, harga batu bara untuk kontrak Januari 2018 ditutup melemah 1,73% atau 1,20 poin ke US$68,15/metrik ton.
Aprianto Cahyo Nugroho | 25 April 2017 09:06 WIB
Kapal tongkang pengangkut batu bara melintasi sungai Mahakam, di Samarinda, Kalimantan Timur, Minggu 23/4). - JIBI/Paulus Tandi Bone

Bisnis.com, JAKARTA – Harga batu bara ditutup melemah pada perdagangan kemarin, Senin (24/4/2017).

Pada perdagangan Senin, harga batu bara untuk kontrak Januari 2018 ditutup melemah 1,73% atau 1,20 poin ke US$68,15/metrik ton.

Harga batu bara kontrak Januari melanjutkan pelemahannya setelah pada sesi perdagangan sebelumnya ditutup berbalik melemah.

Sejalan dengan batu bara, harga minyak melanjutkan reli pelemahan di hari keenam seiring dengan aktivitas pengeboran di AS yang mengisyaratkan kenaikan produksi lebih lanjut di negara konsumen minyak mentah terbesar di dunia tersebut.

Minyak West Texas Intermediate untuk pengiriman Juni turun 39 sen atau 0,8% ke level US$49,23 per barel di New York Mercantile Exchange. WTI telah merosot 7,4% dalam enam hari terakhir.

Sementara itu, minyak Brent untuk pengiriman Juni turun 36 sen atau 0,7% ke posisi US$51,60 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London.

Minyak mentah turun di bawah US$50 per barel di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan output minyak mentah AS akan mengimbangi upaya Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memangkas kelebihan pasokan global.

Berdasarkan data Baker Hughes Inc, pengebor minyak di AS membuka 5 anjungan pengeboran baru pekan lalu. Adapun Badan Administrasi Energi AS mencatat output minyak mentah AS naik 9,25 juta barel per 14 April lalu.

 

Pergerakan harga batu bara kontrak Januari 2018 di bursa Rotterdam

Tanggal

US$/MT

24 April

68,15

(-1,73%)

21 April

69,35

(-0,29%)

20 April

69,55

(+1,02%)

19 April

68,85

(+0,29%)

18 April

68,65

(+0,00%)

 

 

 

 Sumber: Bloomberg 

 

 

 

Tag : harga batu bara
Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top