EMAS COMEX: Harga Kembali Menguat Setelah Rilis Data Pekerja AS

Harga emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange bangkit kembali pada Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah data pekerjaan AS yang lemah, sedikit mengurangi kekhawatiran investor bahwa Federal Reserve AS condong ke arah menaikkan suku bunga.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 02 Agustus 2014  |  07:50 WIB
EMAS COMEX: Harga Kembali Menguat Setelah Rilis Data Pekerja AS
Emas Batangan

Bisnis.com, CHICAGO – Harga emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange bangkit kembali pada Jumat (Sabtu pagi WIB), setelah data pekerjaan AS yang lemah, sedikit mengurangi kekhawatiran investor bahwa Federal Reserve AS condong ke arah menaikkan suku bunga.

Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Desember, naik US$12 atau 0,94%, menjadi menetap di US$1.294,8 per ounce.

Departemen Tenaga Kerja melaporkan bahwa 209.000 pekerjaan ditambahkan pada Juli, menandai enam bulan berturut kenaikan 200.000-plus untuk pertama kalinya sejak 1997.

Namun demikian, angka itu datang di bawah rata-rata ekspektasi pasar 233.000 pekerjaan. Laporan yang sama juga mematok tingkat pengangguran naik menjadi 6,2% dari 61%.

Data ketenagakerjaan yang lebih buruk dari perkiraan menunjukkan kelesuan di pasar tenaga kerja AS yang dapat memberikan ruang bagi bank sentral mempertahankan suku bunga rendahnya untuk sementara waktu.

Sebagai tanggapan, dolar melemah terhadap rival utamanya, yang juga menyediakan beberapa dukungan untuk emas. Karena komoditas dalam dolar sensitif terhadap pergerakan mata uang, dolar yang lebih kuat dapat membebani emas dengan membuatnya lebih mahal bagi investor dari mata uang lainnya, sementara melemahnya dolar AS dapat meningkatkan logam mulia.

Perak untuk pengiriman September kehilangan US$4,1 sen atau 0,2%, menjadi ditutup pada US$20,371 per ounce. Platinum untuk pengiriman Oktober kehilangan US$1,9 atau 0,13%, menjadi berakhir pada US$1.463,3 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
harga emas comex

Sumber : Antara

Editor : Nurbaiti

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top