MATA UANG: Tekanan untuk euro diprediksi berlanjut

JAKARTA: Euro diperkirakan masih bergerak di bawah tekanan minggu depan setelah pekan lalu jatuh terbesar dalam 11 bulan terhadap yen karena sentimen negatif kenaikan yield obligasi Spanyol.“Euro juga tertekan menjelang rilis beberapa data pekan
Wisnu Wijaya | 08 April 2012 13:19 WIB

JAKARTA: Euro diperkirakan masih bergerak di bawah tekanan minggu depan setelah pekan lalu jatuh terbesar dalam 11 bulan terhadap yen karena sentimen negatif kenaikan yield obligasi Spanyol.“Euro juga tertekan menjelang rilis beberapa data pekan depan, yang diperkirakan akan memperlihatkan penurunan pada ekspor Jerman dan melambatnya produktivitas sektor industri Perancis,” tulis tim analis Monex Investindo Futures dalam risetnya.Hal tersebut, tambahnya, akan menambah bukti bahwa krisis fiskal telah menghambat pertumbuhan ekonomi di kawasan tersebut.  Obligasi Spanyol diprediksi masih tertekan untuk 3 sesi berturut-turut.Mata uang bersama 17 negara Eropa turun 3,4% menjadi 106,86 yen di New York, penurunan mingguan terbesar sejak Mei. Euro juga jatuh 1,9% menjadi US$1,3096, dan mencapai US$1,3035 pada 5 April yang adalah level terendah sejak 15 Maret.Tim yang dipimpin Ariston Tjendra menyatakan sentimen tetap bearish untuk euro karena masih diperdagangkan di bawah moving average 100-200. “Meski demikian, naiknya indikator stokastik dapat mengurangi tekanan turun untuk sementara waktu,” katanya dalam analisis teknis. (faa)

Tag :
Editor : Dara Aziliya

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top