Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga karet merangkak naik

TOKYO: Harga karet naik di tengah spekulasi langkah Eropa untuk mengatasi krisis utang akan mengurangi ancaman terhadap perekonomian regional. Harga karet pengiriman Mei naik 4% menjadi 271,6 yen per kilogram (US$3.498 per ton), level tertinggi
News Editor
News Editor - Bisnis.com 28 November 2011  |  12:34 WIB

TOKYO: Harga karet naik di tengah spekulasi langkah Eropa untuk mengatasi krisis utang akan mengurangi ancaman terhadap perekonomian regional. Harga karet pengiriman Mei naik 4% menjadi 271,6 yen per kilogram (US$3.498 per ton), level tertinggi sejak 21 November, sebelum diperdagangkan di 270,5 yen di Tokyo Commodity Exchange pada pukul 12.08. Kenaikan terjadi setelah IMF, seperti ditulis harian La Stampa, sedang menyiapkan 600 miliar euro (US$794 miliar) pinjaman bagi Italia dengan semakin buruknya beban utang. Dukungan harga karet juga terjadi setelah National Retail Federation melaporkan penjualan ritel AS selama Thanksgiving naik 16%. Dukungan harga karet juga didapat setelah naiknya saham Asia dan minyak mentah. "Sentimen pasar membaik setelah laporan dari bailout Italia, memacu investor untuk membeli kembali [karet] berjangka," kata Kazuhiko Saito, analis di broker Fujitomi Co. Saito menambahkan karet juga meningkat di tengah spekulasi bahwa pengirim di Thailand, produsen dan eksportir terbesar, menahan penjualan karena harga yang rendah. Menurut Asosiasi Negara-Negara Penghasil Karet Alam pertumbuhan pasokan di negara-negara produsen utama dapat melambat tahun depan sejalan hujan lebat yang mengganggu penyadapan dan penurunan harga mendorong mereka untuk memotong pasokan. Rubber Research Institute Thailand  menyebutkan patokan harga karet Thailand tidak berubah pada 101,8 baht (US$3,25) per kilogram pada November 25. Sementara itu, harga kontrak pengiriman Mei pada Shanghai Futures Exchange naik 3,4% menjadi 25.285 yuan (US$3.964) per ton. Data bursa menunjukkan persediaan karet alam naik 205 ton menjadi 29.399 ton di 9 gudang yang dipantau di Shanghai, Shandong, Yunnan, Hainan dan Tianjin. (Taufikul Basari)(api) 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Bloomberg

Editor : Lingga Sukatma Wiangga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top