Kekecewaan Terhadap Rapat OPEC Masih Tekan Harga WTI

Harga minyak WTI masih sulit menembus level US$50 per barel akibat pasar yang kecewa dengan hasil rapat OPEC pada Kamis (25/5/2017).
Hafiyyan | 31 Mei 2017 12:59 WIB
Ilustrasi - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA--Harga minyak WTI masih sulit menembus level US$50 per barel akibat pasar yang kecewa dengan hasil rapat OPEC pada Kamis (25/5/2017), sehingga menambah proyeksi bertumbuhnya suplai.

Pada perdagangan Rabu (31/5/2018) pukul 12.20 WIB harga minyak West Texas Intermediate (WTI) kontrak Juli 2017 turun 0,32 poin atau 0,64% menuju US$49,34 per barel. Sementara minyak Brent kontrak Juli 2017 merosot 0,25 poin atau 0,48% menjadi US$51,59 per barel.

Dalam publikasi risetnya, Rabu (31/3/2017) VP Market Research FXTM Jameel Ahmad mengatakan pelaku pasar tidak terkesan dengan hasil pertemuan OPEC minggu lalu, sehingga harga WTI menghadapi tekanan jual di bawah US$50 per barel.

Pandangan umum menunjukkan bahwa hasil pertemuan OPEC ini sangat mudah diduga dengan keputusan pemangkasan produksi sekitar 1,8 juta barel per hari (bph) selama sembilan bulan ke depan atau hingga kuartal I/2018.

"Konfirmasi dari yang telah diprediksikan sebelumnya menunjukkan indikasi peluang jual bagi para trader. Saya tetap berpendapat pada pandangan bahwa pola pikir investor akan tetap bertahan pada kesempatan aksi jual dan saya memperkirakan trader akan melanjutkan posisi jual sekitar US$50 seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya," papar Jameel.

Ekspektasi negatif dalam pasar minyak bukan disebabkan oleh kurangnya upaya OPEC, tetapi juga kepercayaan bahwa produsen minyak shale AS akan meningkatkan jumlah produksi. Bertumbuhnya suplai dari AS akan mengimbangi upaya pemangkasan pasokan dari OPEC.

"Ancaman bagi sentimen pelaku pasar terlepas dari pihak OPEC yang mencoba untuk menyeimbangkan kelebihan persediaan di pasar adalah produksi minyak shale AS," tuturnya.

Tag : Harga Minyak
Editor : Saeno

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top