Rabu, 26 November 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

Kinerja Bursa: Emiten Batu Bara Sepi Dividen

Vega Aulia Pradipta   -   Senin, 08 Juli 2013, 07:52 WIB

BERITA TERKAIT

BISNIS.COM, JAKARTA—Sejalan dengan buruknya kinerja akibat jatuhnya harga jual batu bara tahun lalu, mayoritas emiten batu bara memutuskan tidak membagikan dividen 2012.

Berdasarkan data PT Kustodian Sentral Efek Indonesia per 4 Juli 2013, hanya enam emiten tambang batu bara yang membagikan dividen tahun 2012.

Besaran dividen terbesar diberikan PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG), yang terkecil PT Adaro Energy Tbk (ADRO). (lihat tabel).

Emiten Tambang yang Membagikan Dividen 2012           

Emiten

Dividen (Rp/saham)

Tanggal Pembagian

PT Indo Tambangraya Megah Tbk

1.464

15 Mei

PT Bukit Asam Tbk

720,75

7 Juni

PT Harum Energy Tbk

252

3 Juli

PT Resource Alam Indonesia Tbk

75

26 Agustus

PT Golden Energy Tbk

31,5

18 Juni

PT Adaro Energy Tbk

12,36

12 Juni

Sumber: KSEI, Juli 2013

Kinerja emiten batu bara pada tahun lalu memang mengecewakan. Sekadar mengingatkan, setidaknya ada 10 emiten batu bara yang mengalami penurunan laba bersih pada tahun lalu. Bukit Asam adalah emiten yang laba bersihnya turun paling sedikit, yaitu 6%.

Analis PT Panin Sekuritas Fajar Indra mengatakan selama beberapa tahun terakhir ini terdapat tiga emiten batu bara yang konsisten membagikan dividen. Ketiganya adalah Harum, Bukit Asam, dan Indo Tambangraya.

“Harum misalnya, usia tambang mereka kan tinggal beberapa tahun lagi, otomatis kebutuhan capex tidak terlalu besar, sehingga sebagian laba bersih bisa dibagikan sebagai dividen,” ujarnya seperti dilaporkan harian Bisnis Indonesia, Senin (8/7/2013).

Meski demikian, menurutnya dividen bukan tolok ukur utama yang menjamin suatu perusahaan tumbuh sesuai dengan ekspektasi. Perusahaan yang tidak membagikan dividen, belum tentu jelek atau tak berkembang.

“Bumi misalnya, dia kan rugi. Tapi kebijakan yang lebih utama bukan dividen, tapi bagaimana caranya mengurangi utang.” 

Fajar memprediksi kinerja emiten batu bara tahun ini akan lebih buruk dari tahun lalu. Pasalnya, harga batu bara masih belum juga rebound. Dengan demikian, perolehan laba bersih emiten batu bara diperkirakan semakin turun.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sebelumnya mencatat total dividen yang dibagikan perusahaan yang tercatat di bursa efek Indonesia sepanjang tahun lalu mencapai Rp74 triliun.

Ketua Dewan Komisioner OJK Muliaman D. Hadad mengatakan lebih dari 85% perusahaan yang tercatat di bursa membukukan laba bersih tahun buku 2012.


Source : Bisnis Indonesia

Editor : Nurbaiti

Ikuti berita Bisnis.com melalui smartphone Android dengan aplikasi Android Apps Bisnis.com. Download di Google Play!
 
Beli Buku, Data, ePaper, Indonesia Business Daily bisa dengan kartu kredit. Klik di sini!
Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.